Gimana ya kalo agama di Indonesia dipungut pajak?

2008-07-18 Leave a Comment

Hehehe.. seru deh kayaknya ya kalo setiap umat beragama di Indonesia dikenai kewajiban ngebayar pajak spiritual. Ya, kayak di Jerman gitu deh. Begini, kata seorang saudara tua yang telah menetap disana, orang Jerman yang beragama Kristen, selain harus membayar pajak penghasilan juga harus membayar “iuran” untuk menyokong gereja, lewat aparat negara. Bahkan saudara tua saya juga terkena imbasnya lantaran nyantumin agama Islam di "KTP"-nya. Makanya, saya kecengin pula dia akhirnya, siapa suruh nyantumin agama? lha wong sholat aja jarang :p

Dia terus nanya ke saya, gimana ya kalo di Indonesia diberlakukan sistem perpajakan yang unik kayak gitu? Wah, pasti ribut tuh. Berhubung orang Indonesia hobi banget demo, pastinya Sudirman bisa macet tujuh hari tujuh malem :p lantaran para ormas "pembela kebenaran" itu pada demo. Kata mereka mungkin begini, "Pajak itu cuma untuk membawa negeri kita ke puncak sekularitas. Itu haram hukumnya karena memberatkan..." atau kalo nggak celotehan khas ala aktivis mahasiswa yang bilangnya begini, "Negara tidak kreatif dalam melakukkan pendanaan, setelah menaikkan BBM, mereka berlakukkan pajak agama. Sungguh sebuah penindasan dan kesewenang-wenangan... apakah itu bentuk penghematan?"

Lha, kok bisa gitu? bukankah beragama tuh wajib hukumnya, begitu pula halnya dengan bayar pajak? Jadi, kalo bahasa ekonominya, pajak itu merupakan insentif negatif orang buat beragama. :D Ya, kalo gitu, semakin banyak dong orang yang "jujur" di KTP-nya. Maklum lah, jaman sekarang banyak "penipuan". Kalo udah gitu, bisa jadi semakin banyak manusia-manusia Indonesia yang menyatakan dirinya atheis lantaran nggak punya duit, lha wong harga BBM naik aja masih pusing, apalagi yang kayak begituan. Hehehe

Biar kata gitu, actually di Indonesia, kepercayaan warga terhadap aparatur pajak masih agak kurang. Jadi sulit diterapin di Indonesia. Saya setuju apa kata Bang Bambang. Pajak itu kan kalo di Islam disebutnya zakat tuh (kalo salah tolong benerin yah... :D) Jadi, kalau para aparatur negara itu juga ngurusin pemungutan zakat, malah jadi kontra produktif. Bisa-bisa jumlah pajak yang terkumpul akan menurun.

Ya... gitu deh... sekedar intermezzo.. hehehehe :v

2 comments »

  • gembus said:  

    Dasar kapitalis gila... apa-apa jadi duit. Oioioi... ntar jangan bilang boker juga dipajakin lagi :p

    Piss

    ^_^

  • Fajar Indra said:  

    Hahaha.... bukannya kalo boker diterminal tuh emang dah bayar ya ? :p

  • Leave your response!

    Mohon untuk menyertakan nama dan identitas (alamat web) jika ingin berkomentar. Jika anda ingin ber-anonim, mohon cantumkan email dan nama anda.